Pages

Tuesday, December 22, 2009

Bicara Si Mulut Manis - Khawla Azwar



Ketenangan itu milik hati yang beriman
Agar bercambah benih2 hikmah dalam perlakuan..
Orang yang banyak menderita
Jiwanya akan perkasa dan
Orang yang ditimpa kesusahan
Selalu mengingati Allah s.w.t
Bertuahlah apabila iman diuji kerana..
Jika sabar dan tabah menghadapinya...
Pasti ada kemenangan yang menanti..

Pejuang ibarat tiram dilaut
Dihiris pepasir tercalarlah ia..
Sungguh pun terluka tetapi dipendam..
Sungguh pun pedih tetapi disimpan..
Namun akhirnya dibalas
MUTIARA BERHARGA....

Sunday, December 20, 2009

Selamat berjuang di medan kampus!!!


Alhamdulillah, syukur rasanya diatas nikmat yang engkau berikan. Syukur tidak terhingga kerna hingga kini nafasku masih menghembus tiap detik. Jasad yang ku miliki hingga kini masih elok tiada cacat cela dan atau luka.Syukran jazilan segala-galanya , Ya Allah..

Pejam celik, pejm celik.Dah seminggu rupanya kuliah berlalu.Ana dah ada tugasan dah dari subjek Human Computer Interaction.Kawan -kawan ana waktu hari pertama kelas pun siap dah ada tugasan diberikan oleh lecturer.Waduh!Itulah dia perjalanan hidup sebagai seorang pelajar.Walaupun rasa awal diberikan tugasan, tapi janganlah delay masa tu ye..(he2..ana pun lum siap jugak!)

Rasa cemburu jugak sebab kawan-kawan dari IPTA lain belum mula lagi kuliah.Nama pun Universiti Tarbiah Malaysia, kena la awalkan waktu kuliah untuk tarbiah student2 nih
(ana sekali la..). Ana rasa semangat sangat (fuiyoo!) bila nak start kuliah. Ye la, mana taknya. Masa cuti semester ana dihabiskan dengan segala macam aktiviti yang berfaedah dan memberi kesan dalam diri ana nih.

Alhamdulillah, menurut perancangan ana bercadang nak ambil kelas tuisyen bahasa inggeris. Tapi dapat pulak masuk program yang rata2nya menggunakan bahasa inggeris setiap masa.Macam pi kuliah jugak la.Siap ada elaun lagi.Tapi bukan itu yang ana cari tapi ilmu. Akhirnya hajat ana dimakbulkan.

Lepas abes program tu, ana ada join satu program nih. Program yang ana idam2kan. Ana nak sangat pi program nih. Alhamdulillah, hajat ana ditunaikan dapat jugak pi program nih. Program nih banyak mentarbiah diri ana tentang segala aspek. Tambah seronok bila dapat jumpa sahabat2 ana yang lama ana dah xjumpa.Kangen sama kamu!

Ana ambil peluang nih tatap wajah2 yang ana sayang. Ana peluk depa kuat2!Bila jumpa depa, ana rasa semangat untuk teruskan perjuangan ana yang selama nih kabur. Ada satu wajah nih yang ana amati ana rasa nak nangis. Ana sayang sangat ukhti sorang nih walaupun hakikatnya ana sayang semua. Bila kitowang jumpa, ana peluk ukhti nih kuat2 (adoi,sakit la). Sayu hati, nak nangis pun ada. Memang nangis pun tapi dalam hati. Ana tak sanggup tengok orang yang ana sayang nampak ana nangis.Tu sebab ana xsuka nangis depan orang.

Ana rindu.Kalau ana ada masalah, ana selalu cerita kat ukhti kembar ana nih.Dia umpama akak, sahabat dan teman jihad ana. Ana teringat waktu kami duduk sama2. Ketawa sama2, nangis sama, makan sama2, minum sama2, cuma apa je ek yang xsama?Pikir la sendiri ea..Ukhti ni baik. Ana xpernah kecik hati kalau ukhti pernah sindir ana, marah ke tau pe2 yang membuatkan ukhti rasa tidak puas hati ngan ana. Sebab ana tahu itu untuk kebaikan ana.

Ana tahu yang ukhti jaga sangat2 ana nih. Ana nak ucapkan syukran jazilan atas segalanya. Ana nak mintak maaf kalau ana melukakan hati tulus ukhti. Waktu kami nak berpisah selepas selesai program, ana peluk kuat2 sambil nangis. Pesan ukhti, "Adik, jadilah sebagaimana mawar berduri. Jagalah maruah diri kita sebagai wanita. Akak sayang adik!.."Sedihnyer...Ana sayang Akak jugak!

Ana doakan semoga kalian menjadi para da'ie yang dapat menjalankan amanah dengan baik.Semoga kalian menjadi pemimpin Islam yang desegani yang memilikki sifat2 dan keperibadian yang mulia.Semoga Allah memberkati kalian!

Ana berharap dapat menempuhi liku2 perjalanan hidup di kampus ini dengan tabah, sabar dan sentiasa thabat dalam perjuangan.Ingatlah, jangan dikau rasa lemah, keseorangan dan berputus asa kerna Allah sentiasa ada disisi mu!!Takbir! Allahu Akbar..

p/s: harap kita dapat ketemu lagi

Saturday, December 19, 2009

FADHILAT MEMBACA & MENGHAFAL AL-QURAN





" Sebaik –baik kamu adalah yang mempelajari Al – Quran dan mengajarnya "
(Hadith Riwayat Bukhari)


" Mereka yang membaca Al – Quran dan dia mahir didalamnya maka ia bersama para malaikat pencatit yang mulia. Mereka yang membaca Al – Quran sedangkan ia tidak lancar bacaannya dan payah baginya untuk membaca maka untuknya dua pahala "
(Hadith Riwayat Bukhari & Muslim)


" Bacalah Al – Quran kerna sesungguhnya ia akan datang pada hari Kiamat memberi syafaat kepada pembacanya "
(Hadith Riwayat Muslim)


" Sesiapa membaca sehuruf dari Al - Quran maka untuknya satu kebajikan, dan setiap kebajikan digandakan sepuluh kali. Aku tidak berkata Alif-Lam Mim itu adalah huruf tetapi Alif adalah huruf, Lam adalah huruf dan Mim adalah huruf "

(Hadith Riwayat Tarmidzi)


" Berkata Allah s.w.t : Sesiapa yang disibukkan membaca Al - Quran dan mengingati Aku daripada meminta sesuatu daripada Aku, maka Aku akan memberikannya lebih baik daripada apa yang diminta oleh orang lain. Dan kelebihan perkataan Allah (Al - Quran) atas perkataan - perkataan lain adalah seperti kelebihan Allah atas makhluknya "

(Hadith Riwayat Tarmidzi)
p/s : Indahnya hidup ini jika kita jadikan Al-Quran sebagai 'sahabat' kita.

Monday, December 7, 2009

DAKWAHKU DI EEEP (1)






Salam mawardah wa rahmah...Sudah lama ana tak menjengah blog ana nih.Emm,banyak benda ana nak kongsi ngan sahabat-sahabat.Sememangnya, ana baru je tamat kursus Bahasa Inggeris.Lebih dikenali dengan Employment Enhanceability English Program (EEEP).




Pada mulanya, ana agak keberatan nak masuk program nih sebab perancangan ana yang sebenarnya nak cari tuisyen BI.Ana nak belajar BI ngan mana2 pensyarah yang bole ajar ana masa cuti sem ni.Tapi lain yang ana nak, lain yang ana dapat.Ana agak kecewa pada mulanya.Petang Khamis ana dapat call dari ayah, katanya esok ana kena pergi daftar dah.

Hari Jumaat.Pagi2 lagi dah ikut ayah ana pi opis.Nanti senang sekali jalan terus pi hantar ana.Kalau ikutkan syarat2 yang sebenar, kursus nih untuk peserta yang dah graduate dan yang xde kerja.Tapi, tu lah yang di katakan takdir di mana ana diletakkan bersama- sama mereka yang lebih tua dan matang pemikirannya (xsmua la..hehe). Dan ana nih suka mencari peluang yang ada.

Fisrt time ana sampai, rasa cam nak balik jer.Mana taknya, dah la datang sorang2.takde teman pulak tu.Rasa nak nangis.Huhu..Hidup kat sini mewah.Tinggal kat hotel tu.Selama sebulan, banyak duit kerajaan.Makan ditanggung.Dah check in, ayah ana ngan ana pi la bilik tempat ana menginap.Banyak2 peserta, ana ni kira paling bertuah sebab ana dapat bilik eksekutif. Kira paling top la.Bilik untuk peserta lain semuanya standard biasa.



Lepas ana hantar je barang, ana kena buat replacement-test untuk tengok tahap mana penguasaan bahasa inggeris kita ni.Ayah ana pun tak ketinggalan nak buat test tu.Hehe..Tak lama kemudian, ayah ana dah nak balik da. Ana rasa cam tak nak lepaskan ayah ana je, maklum la,,(dady's girl).Rasa nak nangis pun ada.Huhu~~Lepas salam ngan ayah, ana duduk kat pejabat tu sampai la di suruh balik.Jawab test pun penat sebab pakai otak.

Ana patut rasa syukur sebab datang kursus nih.Rasa ada hikmah."Aku rasa bersyukur segala yang Kau berikan , Ya Allah.."..Biasanya 1 bilik ada 3 orang.Ana dapat 2 orang senior sebilik ngan ana (maklumla peserta paling muda).Alhamdulillah, diorang layan ana ngan baik.Akak2 ni pun katanya baru jugak daftar masuk dua hari lebih awal daripada ana.Kira kami sama2 baru la.Baru je ana duduk 1 hari ngan akak2 nih, dah nak hilang kawan sebilik.Rupa2nya akak nih dah tak nak masuk kursus BI.Sebabnya tak dapat nak belajar lagi dah.Adus, takde kawan la ana jawabnya!Emmm, nak buat macam mana.


Hari Isnin merupakan hari bersejarah bagi ana kerana hari ni hari pertama ana masuk kelas.Masuk je kelas, ana nampak seorang wanita yang berbangsa India berdiri dihadapan kelas.Ceria sangat wajahnya sambut kedatangan ana dan beberapa orang lagi peserta yang baru sampai.Kelas ana ni dashat jugak.Mana taknya, untuk sesi pertama pengenalan diri kami disuruh menari.Adoi!!Ana tawakal je la.Lagu yang diputarkan bukan la lagu nasyid taw dondang sayang tapi lagu artis Barat macam Beyonce, Usher dan lain-lain.


Kebetulan waktu tu ada lima peserta baru masuk termasuk ana.Bila lagu dimainkan, bukan main ligat lagi diorang menari.Ana apa lagi, menari dalam hati la jawabnyer.Takkan la ana nak menari dengan busana muslimah yang nampak sopan lagi menawan ('',).Ana just petik jari pastu senyum2 je.

Ni merupakan cabaran pertama ana kat sini.Baru hari pertama, macam mana la hari2 berikutnya.Biasanya kelas kami mula pukul 9 pagi sampai la ukul 5 petang.Tiap-tiap malam ana di khabarkan akan ada Nite Performance bagi setiap group.Maknanya, masa tengah makan malam tu ada la persembahan daripada setiap kumpulan.Setiap kumpulan wajib ada persembahan.
Minggu pertama ni memang sangat letih.Mana taknya, kelas ana dikenali sebagai kelas yang banyak diberikan tugasan oleh tutor ana.Lupa pulak nak perkenalkan tutor ana, kami panggil Angie atau Angelina Jolie(sememangnya bukan nama betul).Ana sangat suka cara Angie ajar kami dalam kelas.Sangat berkesan.Walaupun dia bukan beragama Islam,tapi dia memahami tentang agama Islam dan menghormati.
Ana ada cite.Nak dengar x?Dengar ea..Tiap-tiap pagi, akan ada ahli kumpulan yang akan ambil peralatan macam radio, projector dll untuk set up sebelum kelas mula.Jadi, masa Angie nak on radio tiba-tiba ada siaran IKIM Fm.Lalu, berkumandanglah ayat-ayat suci Al-Quran dalam kelas.Kebetulan ada beberapa rakan kelas ana gelak ketawa bila siaran tu tengah on air.
Sebenarnya, Angie nak on mikrofon yang disambung kat radio.Lepas semua selesai, Angie pun bersuara,"Why are you laughing?You should respect your Holy word, right?Shame you know..".Bila ana dengar, memang ada betulnyer apa yang Angie kata.Kita sepatutnyna menghayati atau menghormati ayat-ayat suci Al-Quran.Bukannya jadi bahan ketawa.Orang yang bukan Islam boleh menghormati apatah lagi orang yang beragama Islam.Malu jugak la ana time tu.So, rakan ana yang ketawa tu kena tegur dengan rakan yang lain.Ingat, jadikan iktibar!
Hari-hari yang mendatang ana lalui dengan penuh tabah walaupun banyak tugasan diberikan.Ana ni kalau lalu kat mana2 mesti orang akan perhatikan.Bukan sebab ana ni Miss Universe atau selebriti terkenal.Tetapi orang lihat ana sebab pakaian.Pakaian yang ana pakai lain daripada mereka.Tudung labuh dan t-shirt muslimah yang ana gemar pakai diperhatikan.Maklumlah, kita ni dikira yang paling ganjil masa kursus tu.Tapi ana xjadika itu satu jurang untuk ana bersemuka dan bertegur sapa dengan mereka.
Ana ambil peluang nih untuk berdakwah dan islah pada mereka.Alhamdulillah, ramai akak kat sini bagi respon positif dan xpandang sebelah mata pada ana.Sayang ana adalah!Betul, ana xtipu.Akak2 ni siap panggil ana adik lagi.Ana dah biasa pegi mana2 program yang kebanyakkannya umur mereka lebih tua daripada ana.Jadi ana dah tak kekok nak hadapi situasi macam ni.Ana rasa seronok bila kawan dengan orang yang lebih tua daripada kita sebab ia mematangkan ana dan cara ana membuat kerja nampak matang.Terima kasih semua!
Akan bersambung...










Saturday, November 14, 2009

Bahaya Godaan Syaitan

Salam'alaik untuk semua saudaraku.Harapan ana, semoga video ini dapat memberi iktibar buat kita semua.Selamat menonton!

video

video

Thursday, November 12, 2009

Dah Abes Exam!!!

Salam'alaik buat muslimat dan muslimat..

Alhamdulillah,imtihan nihai'e ana baru habis minggu lepas.5 nov '09,Khamis yang lalu.Ana redha apa jua keputusan pekse yang ana dapat.Sebab,kita dah berusaha dengan sebaik mungkin.Insya-Allah, dapat atau tidak "Dean List" tu ana pasrah.Kalau ditakdirkan ana dapat adalah satu bonus untuk ana.Kalau tak dapat pun kita boleh cuba dan cuba lagi.Pernah sampai satu tahap, ana asyik terfikir belajar ni semata-mata untuk dapatkan "dean list'.Kalau tak dapat ana akan rasa frust giler la..Arghhhh,tidak!!

Alhamdulillah,ana sedar yang tujuan ana belajar selama ni tak letakkan niat kerana Allah.Mungkin disebabkan persekitaran hidup ana dikelilingi dengan orang-orang yang hanya tumpu pada pelajaran untuk dunia semata-mata.Astaghfirullah!!!Rasa diri ni teruk sangat masa tu.Nasib baik ana masih ada lagi sahabat yang dapat bagi kesedaran dan kata2 semangat.

Em,ana tabik dengan ayah ana la.. Sebab walaupun ayah ana letak target yang tinggi pada ana untuk mendapat result yang gempak,tapi ayah ana still bagi kata2 semangat walaupun hakikatnya ana pernah beberapa ketika tak dapat capai target ayah ana tu.Ana rasa agak tension la jugak.Sanggup pula cari kursus,program untuk ana agar sentiasa cemerlang. UHIBBU ABI!!

Tapi semua ni berbalik pada diri kita juga.Setting niat dengan betul.Usaha tu sangat penting untuk mencapai kejayaan.Bagi ana la kan, walau result pekse ana tak sebagus mereka yang dpt dean list ana rasa puas sebab ana percaya pada diri yang ana dah berusaha dengan sebaik mungkin.Siap bole tersenyum lagi.tapi ingat jangan kita ambil mudah setiap perkara yang berlaku dalam hidup kita.Untuk mencapai kejayaan,perlukan pengorbanan yang besar.

Tak lupa jugak nasihat buat akak ana yang kini berada di perantauan.Waduh!jauh lorh..kepada Akak ku yang di sayangi, jangan selalu tension2.susah dulu yang datang, kesenangan itu akan menyusul bentar lagi.Sape xtension kalau tiap2 hari, tiap2 minggu ada ajer test ataupun exam yang datang kat kita.Mesti xcaye ek ada test hari2, ada la.Dah memang adat belajar.Ana pun pernah menghadapi situasi lebih kurang camni.Insya-Allah, kita akan beroleh kejayaan andai kita berusaha lebih!Paham ngak..fahamkan..

Semoga kalian berjaya mencapai cita-cita dan segala impian.Minta maaf andai coretan kali ini ada menggores ati sesiapa termasuklah akakku.Ana caya akak ana dapat apa yang dia impikan selama ini.Ingat,seharusnya kita yang bergelar mahasiswa/i ini perlu ada matlamat.Kalau takde matlamat,macam mana nak capai impian.Renung-renungkan dan selamat beramal!!

WANITA ABADI DALAM AL-QURAN


Salam wardah wa rahmah buat semua yang menatapi coretan pertama ana ini. Untuk coretan yang pertama ini, ana hamparkan qisah tentang "Wanita Abadi Dalam Al-Quran".Ana ambil qisah ini daripada Al - Quran tafsir ini dibeli oleh akak ana.Istimewanya tafsir ini khas untuk wanita sahaja.Ikuti qisahnya...



Aisyah binti Abu Bakar
Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah daripada golongan kamu (juga). Janganlah kamu mengira berita itu buruk bagi kamu, bahkan itu baik bagi kamu. Setiap orang dari mereka akan mendapat balasan dari dosa yang diperbuatnya. Dan barang siapa diantara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar (dari dosa yang diperbuatnya), dia mendapat azab yang besar (pula).

Mengapa orang-orang mukminin dan mukminat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri, ketika kamu mendengar berita bohong itu dan berkata, “Inilah adalah (suatu berita) bohong yang nyata”.
Mengapa mereka (yang menuduh itu) tidak mendatangkan empat orang saksi? Oleh kerana mereka tidak membawa saksi-saksi, maka mereka itu dalam pandangan Allah adalah orang-orang yang dusta.
Dan sekiranya bukan kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu di dunia dan di akhirat, nescaya kamu ditimpa azab yang besar, disebabkan oleh pembicaraan kamu tentang hal itu (berita bohong itu).
(Ingatlah) ketika kamu menerima (berita bohong) itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit pun, dan kamu menganggapnya remeh. Padahal, dalam pandangan Allah itu besar.
Dan mengapa kamu tidak berkata ketika kamu mendengarnya, “Tidak pantas bagi kita membicarakan ini. Maha Suci engkau, ini adalah kebohongan yang besar”.
Allah memperingatkan kamu agar (jangan) kembali mengulangi seperti itu selama-lamanya jika kamu orang yang beriman
(Surah An - Nur: 11 – 17)




Sebab turunnya ayat :
Ulama tafsir dan hadis menyatakan bahawa ayat ini diturunkan berkenaan dengan peristiwa haditsul ifki (berita bohong). Berita bohong itu menyangkut diri Aisyah binti Abu Bakar r.a, isteri Rasulullah s.a.w, Aisyah digosipkan berbuat sesuatu yang tercela kerana beliau pulang menaiki unta yang dituntun oleh lelaki bernama Safwan bin Mu’aththal As – Sulamiy.
Saat itu, Rasulullah s.a.w dan pasukan umat Islam baru selesai berperang dalam suatu peperangan. Rasulullah s.a.w dalam perjalanan itu ditemani Aisyah r.a. Aisyah yang tubuhnya kurus dan ringan dibawa dalam sebuah sekedup oleh beberapa orang. Setelah perang usai, saat pasukan mahu berangkat pulang, Aisyah pergi ke suatu tempat untuk menunaikan hajatnya.
Ketika akan kembali ke rombongan , Aisyah kehilangan kalungnya lalu sibuk mencarinya.
Sementara itu, para petugas yang membawa sekedup Aisyah tidak mengetahui bahawa Aisyah berada di luar sekedup. Mereka menyangka Aisyah masih berada di dalamnya kerana tubuhnya ringan. Akhirnya tertinggallah Aisyah dari rombongan. Setelah menemukan kalungnya, Aisyah kembali ke tempat pemberhentian pasukan, namun tiada seorang pun di situ. Kerana mengantuk, Aisyah tertidur di tempat tersebut. Saat itu hari masih siang.
Beberapa ketika selepas itu, Safwan bin Al – Sulamiy melewati kawasan tersebut. Dia tertinggal dari pasukan kaum muslimin dan hendak menyusul dengan menaiki unta. Safwan pernah melihat Aisyah ketika ayat hijab belum turun. Ketika melihat Aisyah, secara spontan Safwan mengucap “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’uun”. Mendengar ucapan itu, Aisyah segera bangun dan menutup wajah dengan jilbabnya. Saat itu, tiada perkataan apa pun yang diucapkan oleh Safwan selain kalimah istrija’ tersebut.
Kemudian Safwan menderumkan unta supaya Aisyah boleh menaiki unta tersebut dan menunggang unta itu. Berangkat pulanglah Aisyah dengan unta yang dituntun oleh Safwan. Akhirnya, mereka dapat menyusul bersama pasukan umat Islam pada siang hari.
Peristiwa inilah dijadikan bahan umpatan orang- orang munafik. Mereka menghasut orang – orang muslim supaya berprasangka buruk terhadap Aisyah. Ada sebahagian orang muslimin percaya akan gosip. Lantas, mereka turut menyebarkan gosip tersebut kepada masyarakat Madinah.
Namun, Aisyah baru sahaja mengetahui tentang gosip dirinya ini walaupun ia telah tersebar lamanya. Aisyah mengetahuinya melalui sahabtanya yang bernama Ummi Misthah binti Atsatsah. Aisyah berasa sungguh sedih dan rasa terpukul dengan gosip tersebut. Hal ini menyebabkan baginda, Rasulullah s.a.w berasa amat sedih dan terganggu. Sayangnya, saat itu wahyu dari Allah yang diharapkan dapat memberi jawapan terhadap persoalan besar ini belum juga turun. Baginda meminta pendapat daripada para sahabat.
Usamah bin Zaid memberikan kesaksian bahawa tidak ada yang dia ketahui daripada keluarga baginda kecuali dengan kebaikan. Sementara itu, Ali bin Abi Thalib menyarankan agar baginda bertanyakan kepada pembantu Aisyah yang bernama Barirah. Barirah menyatakan bahawa Aisyah tidak lebih daripada seorang gadis belia yang amat lugu(bersahaja).

Di hadapan kaum muslimin, Rasulullah menyatakan keresahannya. Baginda juga bertanyakan bukti atas pertuduhan itu. Baginda menyatakan bahawa lelaki yang datang bersama Aisyah itu adalah lelaki yang baik dan tidak pernah menemui Aisyah kecuali bersama dengan baginda sahaja. Saat itulah, Sa’ad bin Mu’adz, sahabat baginda yang merupakan pemuka kaum Aus, menyatakan bahawa beliau akan membantu Rasulullah dalam menghadapi orang – orang yang menuduh itu. Kata Sa’ad bin Mu’adz, “Jika dari kaum Aus, akan kami penggal lehernya. Jika dari kaum Khazraj, berilah perintah agar kami akan laksanakannya”.
Kenyataan ini telah dibantah oleh Sa’ad bin Ubadah, sahabat baginda dan pemuka kaum Khazraj, “Kamu berdusta. Jika ia dari kaummu, kamu tidak akan menbunuhnya”. Lalu, Usaid bin Hidhir anak saudara Sa’ad bin Muadz membalasnya, “Kamu yang berdusta. Sesungguhnya kami akan membunuhnya. Kamu adalah orang munafik yang hendak membela orang munafik”. Akhirnya pertengkaran sengit berlaku diantara para sahabat dan Rasulullah segera meleraikannya.
Sehingga pada suatu hari, Rasulullah berkata kepada Aisyah bahawa baginda memperolehi gosip tentang Aisyah. “Bila engkau bebas, Allah akan menyatakan kebebasanmu. Jika engkau bersalah, mohon ampunlah pada Allah dan bertaubatlah padaNya”.

Betapa sedihnya Aisyah tika mendengarnya. Kemudian Aisyah membela dirinya dengan menyatakan bahawa Allah mengetahui bahawa dirinya tidak melakukannya. Lalu Aisyah meminjam ayat daripada ayahanda Nabi Yusuf dan berkata, ”Kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sahajalah yang dimintai pertolongan terhadap apa yang kalian ceritakan”. (Surah Yusuf:18)
Tidak lama selepas itu, turunlah wahyu daripada Allah yang membebaskan Aisyah dari tuduhan dusta tersebut. “sesungguhnya orang – orang yang membawa berita bohong itulah daripada golongan kamu juga..” (Surah An – Nur:11-17)

KEUTAMAAN AISYAH r.a


Aisyah dikenali sebagai wanita yang gemar bersedekah kepada orang – orang yang fakir dan miskin serta suka menzahirkan nikmat Allah. Beliau juga mampu memberikan khutbah dengan baik dan sangat berkomunikatif, sebagaimana diakui oleh sahabat – sahabat dahulu seperti Ahnaf bin Qaif, Musa bin Thalhah dan Mu’awiyah.

Selain itu, beliau juga dikenali sebagai ahli ilmu syari’at dan tafsir Al – Quran. Aisyah banyak memberikan penjelasan tentang persoalan syari’at yang berkaitan dengan kewanitaan, hubungan suami isteri atau rumahtangga. Beliau juga memmberikan penjelasan tentang tafsir mengenai ayat Al – Quran. Sebagai contoh, Ubaid bin Umar pernah bertanya kepada Aisyah tentang maksud firman Allah dalam Surah Al- Baqarah ayat 225:

Allah tidak akan menghukum kamu disebabkan sumpahmu yang
tidak dimaksud (untuk bersumpah)


Aisyah lalu menjelaskan bahawa yang dimaksudkan dalam ayat tersebut adalah perkataan manusia, “Tidak, demi Allah”, atau “Ya, demi Allah” yang terucap tanpa disengaja dalam hati.

Beliau juga dikenali sebagai perawi hadis. Aisyah meriwayatkan 2210 hadis dari Rasulullah s.a.w, Abu Bakar, Umar bin Khatab, Fatmah Az-zahra, Sa’ad bin Abi Waqqash, Hamzah bin Umarah Al- salami dan Jadzamah binti Wahab. Daripada jumlah itu, sebanyak 27 hadis telah dikemukakan dalam kitab shahihain dan hadis yang kualitinya muttafaq ‘alaih sebanyak 174 hadis.
Rasulullah s.a.w menyatakan, “ Ambillah dua pertiga agama kalian dari Al – Humaira’ (Aisyah)”. Beliau juga menyatakan bahawa,”Keutamaan Aisyah dibandingkan dengan wanita lain adalah seperti keutamaan tsarid (makanan berupa daging dan roti) jika dibandingkan dengan makanan yang lain”. (HR Bukhari dan Muslim dari Anas)
Disamping itu, jika kita menilik kisah haditsul ifki yang menimpa Aisyah, kita dapat merasakan betapa beliau sabar dalam menjalani ujian dari Allah s.w.t.