Pages

Sunday, July 4, 2010

Aku,Amarah Dan Manusia Durjana...

Salam kasih dan sayang buat semua saudaraku (tak kira sesiapapun). Selamat berjuang buat mahasiswa baru di alam kampus dunia yang penuh dengan topeng lakonan.


Cerita baru dari qalbu.


MAAF, ZON AMARAH.AWAS!

Sudah lama, entah berapa purnama aku tidak mengemas kini blog yang kini dianggap usang.Mau ngambek, ngak bole kerana perlu bersabar.Cuti semester pada kali ini, masa aku banyak dihabiskan pada aktiviti kuliah dan kampus.Mau ngambek rasanya pada diri sendiri sebab rasa tak puas hati, mahu  meluangkan masa bersama usrati rasanya.


Kadang - kadang tu ada perasaan marah dalam hati, orang keliling tak berhati perut.Asyik diminta kerja sahaja disiapkan.Ingat aku ni ROBOT!!!(amaran pada yang berkenaan!). Aku dilahirkan sepatutnya berkhidmat padaNya dan agama. Bukan pada manusia durjana.Arghh!Persetankan semua tu.






Sabar tahap klimaks.Takpe, Insha Allah aku boleh bersabar. Mahukan agenda sendiri dilunaskan secepat mungkin. Benci mengikut telunjuk manusia yang belum tentu betul atau tidak.Pada iman dan taqwa sudah tentu belum utuh. Ada hati mahu ikut telunjuk durjana.SABAR..Akukan anak kepada namanya yang SABAR, sudah tentu aku boleh bersabar.Ya Allah, jadikan aku diantara hambaMu yang penyabar..


             Ketahuilah bahwa sabar, jika dipandang dalam permasalahan seseorang adalah ibarat       
             kepala dari suatu tubuh. Jika kepalanya hilang maka keseluruhan tubuh itu akan membusuk.      
            Sama halnya, jika kesabaran hilang, maka seluruh permasalahan akan rusak.
    Khalifah ‘Ali

Kesian bila tengok walidaini, sibuk - sibuk kerja pun boleh ada masa bersama usrati. Aku ni, rumah tu pun dah jadi macam hotel.Kejap ada, kejap tak ada.Sampai kesihatan diri pun tak terjaga. Aku orang yang kategori apa ek? Yang mencari keredhaan dunia atau akhirat?Hampeh!Aku mahu jadi seperti diriku yang mahu 'natural'. 
          
          Agama buat kehidupan di akhirat, harta buat kehidupan di dunia.
         Di dunia orang yang tidak berharta berasa susah hati,
        tetapi orang yang tidak beragama merasa lebih sengsara
      
       Saidina Abu Bakar As-Siddiq 


Masuk semester baru, pastinya manusia dengan angan - angan baru. Entah betul atau tidak, entah capai atau tidak. Semua itu bergantung pada diri, iman dan taqwa. Sejauh mana halangan yang dihadapi hambaNya, Insha Allah Dia akan menolong hamba - hambaNya andai tangan ini menadah keredhaan Ilahi dan bibir ini sentiasa bermadah bersama alunan zikir.


Semoga kalam aku padaMu tidak terhenti. Akanku rancakkan bibir ini mengadu padaMu serta ayat - ayat sucimu.Amiin...

1 comments:

dell~ said...

gud luck qilarab!!!

Post a Comment